Benih dan Induk Ikan Unggul Siap Topang Ekonomi Biru

on

SIARAN PERS

KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN

NOMOR: SP.689/SJ.5/XI/2022

JAKARTA, (7/11) – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mendorong produksi induk ikan unggul dan benih ikan bermutu untuk menopang program ekonomi biru di sektor perikanan budidaya. Melalui ketersediaan benih dan induk yang unggul diharapkan dapat mencapai target produksi sebesar 18,77 juta ton pada tahun 2022.

“Konsep ekonomi biru menjadi salah satu acuan utama dalam pengembangan perikanan budidaya berkelanjutan dengan mengembangkan tiga aspek utama yaitu aspek ekologi, ekonomi dan sosial. Salah satu upaya yang kami lakukan adalah penyediaan dan penyebaran induk unggul dan benih bermutu secara merata dan berkelanjutan untuk masyarakat Indonesia,” papar Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu.

Dirjen Tebe – sapaan akrab Direktur Jenderal Perikanan Budidaya menambahkan kualitas dan kuantitas induk dan benih bermutu di masyarakat merupakan faktor penting pendukung peningkatan produksi perikanan budidaya. Salah satu Unit Pelaksana Teknis (UPT) Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya yaitu Balai Besar Perikanan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi memiliki fungsi salah satunya dalam pengelolaan produksi induk unggul, benih bermutu dan sarana produksi perikanan budidaya air tawar.

“BBPBAT Sukabumi merupakan Balai Besar sebagai ujung tombak KKP dalam menghasilkan inovasi teknologi budidaya air tawar. Sehingga peran Balai menjadi sangat sentral dalam upaya peningkatan produksi perikanan budidaya dan mendorong kesejahteraan ekonomi para pembudidaya ikan”, jelas Tebe.

Kepala BBPBAT Sukabumi, Fernando J. Simanjuntak mengatakan BBPBAT Sukabumi merupakan salah satu UPT DJPB yang memproduksi dan mendistribusikan benih bermutu sebagai bantuan prioritas KKP. Komoditas ikan air tawar yang menjadi unggulan yaitu seperti ikan nila, lele dan mas. “BBPBAT Sukabumi sampai dengan bulan November 2022 telah menyalurkan stimulus bantuan benih ikan air tawar kepada pokdakan yang berada di Jawa Barat, Banten, Jawa tengah, Jawa Timur, DIY dan Bali kurang lebih sebanyak 14 juta ekor. Dari target sebesar 12 juta ekor (terealisasi 119,59%). Sementara untuk stimulus bantuan calon induk ikan telah terdistribusi sebanyak 22.175 ekor dari target sebesar 21.750 ekor (terealisasi 101,95%). Bantuan calon induk ikan tersebut didistribusikan kepada pokdakan yang berada di Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur dan DIY,” jelas Nando sapaan akrab Fernando J. Simanjuntak.

Nando menambahkan untuk tahun 2023 ditargetkan stimulus bantuan calon induk ikan sebanyak 13.565 ekor dan benih ikan sebanyak kuranng lebih 10 juta ekor. Bantuan tersebut dilaksanakan dalam rangka mendorong masyarakat untuk mengembangkan usaha budidaya ikan air tawar guna meningkatkan perekonomian para pembudidaya, serta dalam rangka peningkatan produktivitas dan keberlangsungan dalam memenuhi permintaan ikan konsumsi sebagai salah satu sumber protein hewani untuk pemenuhan gizi dalam membangun kekebalan tubuh. “Kami selalu siap bekerjasama dengan pemerintah daerah, penyuluh dan pihak pihak terkait dalam upaya pengembangan usaha budidaya ikan air tawar di Sukabumi. Seperti dalam hal pendampingan teknis maupun kebutuhan lain yang menunjang percepatan peningkatan produksi,” ujar Nando.

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi dalam kunjungannya ke BBPBAT Sukabumi, mendorong BBPBAT Sukabumi terus berkembang. “Komisi IV DPR RI akan terus mendorong BBPBAT Sukabumi menjadi pusat pembenihan ikan yang terbaik. Kita semua harus menjaga kualitas air dan peningkatan dalam menjaga sumber air seperti gunung dan daerah aliran sungai. Balai harus terus menjadi pusat pengembangan budidaya ikan yang terbaik. Nantinya bisa berdampak positif bagi masyarakat sekitar,” tegas Dedi.

Dadan Ismail dari Kelompok Mina Makmur sebagai Pokdakan yang mendapatkan stimulus bantuan calon induk ikan lele dari BBPBAT Sukabumi menyampaikan terima kasih kepada KKP. Selain bantuan calon induk ikan lele, kelompoknya menyampaikan agar pendampingan teknis selalu terus dilakukan, baik dari penyuluh maupun dari BBPBAT Sukabumi agar selalu dapat meningkatkan produksi benih bermutu dan keberlanjutan usaha kelompoknya.

“Saya mewakili kelompok Mina Makmur mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Kelautan dan Perikanan, dengan bantuan induk unggul ikan lele kelompok kami sangat terbantu sekali. Nantinya kelompok kami bisa secara mandiri memproduksi benih ikan lele secara massal. Dan tentunya dapat meningkatkan produksi benih ikan kelompok kami, dan juga pendapatan kelompok kami menjadi meningkat,” ujar Dadan.

HUMAS DITJEN PERIKANAN BUDIDAYA

https://kkp.go.id/artikel/46577-benih-dan-induk-ikan-unggul-siap-topang-ekonomi-biru

Advertisement

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s