BBPBAT Andalkan Ikan Mas ‘Mantap’

Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi meluncurkan penelitian terbarunya yang diberi nama ‘Ikan Mas Mantap’ atau Ikan Mas Majalaya yang tahan penyakit. Peluncuran penelitian terbarunya melihat dari kondisi ikan mas yang rentan oleh penyakit virus koi herpers virus (KHV) karena perubahan cuaca.

Penelitian terbaru yang dilaunching pada April 2015 oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) merupakan varietas baru besutan BBPBAT Sukabumi yang sesuai dengan Keputusan Menteri KP No.24/Kepmen-KP/2015.

Kepala Seksi Kerja Sama Teknik dan Informasi Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi, Jaka Trenggana, mengatakan Ikan Mas Majalaya merupakan salah satu spesies ikan air tawar yang banyak dibudidayakan di Indonesia termasuk di Sukabumi.

Menurutnya, sejak 2002 ikan mas sempat mengalami penurunan akibat serangan penyakit, seperti KHV sehingga banyak para petani ikan yang merugi akibat rendahnya ketersediaan induk ikan mas. Upaya pemulihan dari BBPBAT ini pun terus dilakukan salah satunya dengan pemberian antibiotik imunostimulan vitamin, ragi, serbuk bawang putih, dan meniran hingga pada 2014 penyeleksian dengan bantuan marka molekuler Cyca-DAB1*05 yang merupakan kelompok gen major histocompatibility complex (MHC) II untuk ketahanan terhadap penyakit bakterial dan virus.

“Kajian serta penerapan upaya Ikan Mas Majalaya Mantap ini sudah dilakukan sejak 2009 dan berlanjut hingga sekarang dan hasilnya 99 persen ikan mas dapat dikembangkan dengan baik tanpa takut terkena virus,” terang Jaka kepada Radar Sukabumi, kemarin (5/8).
Lebih Lanjut dirinya menerangkan, hasil indukan yang menggunakan mantap ini diklaim memiliki tingkat ketahanan tubuh ikan mas terhadap inveksi bakteri aeromonas hydrophylia sebesar 74,4 persen dan pertumbuhan lebih cepat dibandingkan dengan sebelumnya. Melihat keberhasilan seperti ini, Jaka berharap dapat mendorong peningkatan produksi ikan mas yang sebelumnya mengalami penurunan akibat terinfeksi virus dan membantu mendorong perekonomian di wilayah Kota Sukabumi. Selain itu dengan adanya program unggulan yang diluncurkan BBPBAT dapat meminimalisir adanya kematian massal ikan mas akibat terkena KHV.

sumber : http://radarsukabumi.com

C14

Foto: widi/radarsukabumi MANTAP : Kepala Seksi Kerja Sama Teknik dan Informasi Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi Jaka Trenggana bersama salah satu karyawan BBPBAT menunjukan salah satu induk ikan mas yang tahan penyakit

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s